2 Cara Mengurangi Nyeri Haid

Tuesday, October 30, 2018

Miaw! 😻

Sebelumnya saya sudah buat konten ini lewat aplikasi blog, namun karena emang aplikasinya masih bug, alhasil udah ngetik panjang-panjang, aplikasinya ngeclose sendiri akibatnya seluruh postingan saya yang udah ditulis terhapus secara cuma-cuma! Emosi banget, ye. Mendukung banget pas lagi sakit-sakitnya haid pertama. 😤


Btw, saya nulis konten ini emang saat lagi hari pertama haid, lagi nahan-nahan nyeri gitu. Jadi biar Kalau udah nyeri haid, segala aktivitas pasti terganggu. Rasa sakitnya tuh udah nggak bisa dijelasin dengan kata-kata. Sakitnya lebih-lebihin dari sakit maag. Saking sakitnya sampai dibawa tiduran, guling-gulingan, apaun itu udah nggak bakal ngaruh bahkan sampai rasanya mules dibawa poop tapi tetep nggak bisa keluar💩. Hasilnya, energi kita jadi terkuras habis, badan pun jadi lemas, muka jadi pucat, jalan jadi zigzag, cocok deh jadi zombie.


Itulah yang saya rasakan saat sedang nyeri haid, dan mungkin kamu juga ngerasain hal yang sama. Walaupun nggak semuanya ngerasain. Karena setiap wanita kondisi tubuhnya beda-beda, ya. Ada yang lancar, ada juga yang bisa sampai sakit. Tapi nyeri haid itu normal, kok. Biasanya 1-3 hari. Kalau saya biasanya cukup 1 hari saja, besoknya sudah bisa melakukan aktivitas normal. Beda lagi ceritanya kalau nyeri haid terus-menerus selama masa haid, sampai pingsan pula, atau apapun itu yang memang nggak normal, kondisi yang seperti itu harus diperiksa ke dokter.

Banyak cara yang bisa dilakukan untuk bisa mengurangi rasa nyeri haid. Saya biasanya suka pijat pelan-pelan dibagian perut atau bisa kompres perutnya dengan botol air hangat. Walaupun nggak sepenuhnya hilang, tapi setidaknya bisa mengurangi rasa sakit itu sendiri. Dan selain itu, ada 2 cara saya yang biasa saya lakukan saat lagi hari pertama haid:

Jalan kaki
Waktu itu kondisinya saya lagi diluar. Tiba-tiba malah haid, dong. Panik lah seketika. Karena udah kebayang sakitnya bakal gimana. Biasanya sih rasa sakitnya muncul 15 menit setelah tau haid. Trus saya coba nggak peduli dan terus aja jalan kaki. Nggak kerasa udah 30 menitan, kok sakitnya belum kerasa juga. Intinya, tubuh kita emang mesti gerak. Minimal jalan kaki. Tapi kondisi lingkungan juga harus mendukung. Kalau bisa ditempat yang adem seperti di Mall atau dimanapun yang tempatnya nggak gersang. Alih-alih pengen sakitnya reda, malah makin menjadi-jadi, kan. Justru ketika kita berdiam dikasur sambil ngerasain sakitnya, itu malah yang lebih sakit. Malah saya lebih suka kalau kedapetan haidnya saat lagi diluar ketimbang dirumah. Karena kalau dirumah, udah keburu sakit duluan, trus mau dibawa keluar juga jadinya mager. Jadi emang harus gerak, ya.

Manjain Perut
Pada dasarnya saat perut kita lagi nyeri, otomatis kita stres. Dan kalau sudah stres, tubuh kita juga ikutan stres, dong. Akhirnya perut jadi tambah sakit. Nah, supaya nggak kayak gitu, saya biasanya makan makanan kesukaan. Bisa apa aja. Kalau saya memang suka yang manis-manis kayak es krim, coklat, susu matchanya cimory (uuuwh enaaak), ayam bakar, buah alpukat, dll. Yaaah, manjain perut cuma sehari gapapa lah. Jadi dengan begitu, tubuh kita juga ikut rileks.

Itulah 2 cara saya walaupun setidaknya nggak hilang 100%, tapi bisa meminimalisir rasa sakitnya. Beda orang, beda cara. Kalau cara kamu gimana nih? Komentar dibawah yaaa! Tapi semoga cara-cara saya ini bisa cocok untuk kamu juga. 

Segini dulu aja deh ya. See you on the next post.

Bye-bye!

Miaw! 😻

No comments:

Powered by Blogger.